Haramnya Persaksian Dusta

Allah Ta’ala berfirman:
وَاجْتَنِبُوا قَوْلَ الزُّورِ
“Dan jauhilah ucapan dusta.” (QS. Al-Hajj: 30)
Allah Ta’ala berfirman:
وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولـئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْؤُولاً
“Dan janganlah kamu berdiri pada sesuatu yang kamu tidak punya ilmu tentangnya. Karena sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya akan dimintai pertanggungjawaban.” (QS. Al-Isra`: 36)
Abi Bakrah radhiallahu ‘anhu berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
أَلَا أُنَبِّئُكُمْ بِأَكْبَرِ الْكَبَائِرِ ثَلَاثًا قَالُوا بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْإِشْرَاكُ بِاللَّهِ وَعُقُوقُ الْوَالِدَيْنِ وَجَلَسَ وَكَانَ مُتَّكِئًا فَقَالَ أَلَا وَقَوْلُ الزُّورِ قَالَ فَمَا زَالَ يُكَرِّرُهَا حَتَّى قُلْنَا لَيْتَهُ سَكَتَ
“Inginkah kalian kuberitahukan mengenai dosa besar yang paling besar?” Beliau menyatakannya tiga kali. Mereka menjawab, “Mau, wahai Rasulullah”. Maka beliau bersabda, “Menyekutukan Allah dan durhaka kepada kedua orangtua”. Lalu beliau duduk padahal sebelumnya dalam keadaan bersandar, kemudian melanjutkan sabdanya: “Ketahuilah, juga ucapan dusta.” Dia (Abu Bakrah) berkata, “Beliau terus saja mengatakannya berulang-ulang hingga kami mengatakan, “Sekiranya beliau diam”. (HR. Al-Bukhari no. 78 dan Muslim no. 5975)
Yakni: Karena Nabi shallallahu alaihi wasallam sangat menekankan masalah ini hingga beliau mengulang-ulanginya sehingga seakan-akan beliau mendapatkan kesusahan darinya. Karenanya para sahabat mengharap agar beliau berhenti karena kasihan melihat kerasnya usaha beliau dalam mengingatkan umatnya akan hal ini.

Penjelasan ringkas:
Persaksian palsu adalah persaksian yang bohong atau dusta, dimana dia mempersaksikan sesuatu yang dia tidak ketahui atau mempersaksikan sesuatu yang dia tidak dengar atau mempersaksikan sesuatu yang tidak dia lihat. Dan Allah Ta’ala telah mengabarkan bahwa pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya akan ditanyai pada hari kiamat. Dikhususkan penyebutan ketiga perkara ini, karena ketiga perkara ini yang berkenaan langsung dengan ilmu, yang mana ilmu ini merupakan dasar dari ucapan dan persaksian. Hal itu karena tidak ada satupun ilmu yang masuk ke dalam diri seorang kecuali melalui pendengaran dan penglihatan, dan ilmju yang masuk akan diolah dihati. Didahulukan penyebutan pendengaran daripada penglihatan karena pendengaran bisa menyerap lebih banyak ilmu daripada penglihatan. Penglihatan hanya bisa menyerap ilmu dari sesuatu yang dia lihat, sementara pendengaran bisa menyerap ilmu walaupun dari sesuatu yang dia tidak lihat. Karenanya siapa saja yang berucap dan bersaksi dengan selain ilmu/informasi yang masuk ke dalam hatinya melalui pendengaran dan penglihatannya, maka walaupun dia menyembunyikannya di dunia, niscaya Allah Ta’ala akan membongkarnya pada hari kiamat tatkala pendengaran, penglihatan, dan hati orang tersebut dimintai pertanggungjawaban.

Persaksian palsu merupakan dosa besar bahkan merupakan dosa besar yang ketiga setelah kesyirikan dan durhaka kepada kedua orang tua. Bahkan bisa dilihat bagaimana Nabi shallallahu alaihi wasallam betul-betul mengingatkan besarnya dosa ini, sampai-sampai beliau mengulanginya terus-menerus dan sampai-sampai beliau merubah posisi duduk, dari duduk santai (duduk sambil berbaring) menjadi duduk yang tegap. Semuanya beliau lakukan agar para sahabat juga serius mendengarnya dan serius dalam menanggapinya.
Persaksian dusta ditempatkan sebagai dosa besar yang ketiga karena di dalam amalan ini terdapat dua dosa besar lainnya, yaitu: Ucapan dusta dan menjadi sebab terlantarnya hak-hak manusia atau terzhaliminya mereka. Karena tatkala seseorang bersaksi dengan kedustaan maka pasti akan ada pihak yang dirugikan atau dizhalimi.

 

http://al-atsariyyah.com/haramnya-persaksian-palsu.html

Iklan
By Abu Muhammad bin Saleh Posted in Akhlak

One comment on “Haramnya Persaksian Dusta

  1. Ping-balik: Belajar Akhlak Islam secara Praktis dan Sistematis! « Stoenitself's Blog

Komentar ditutup.