Tidur Dalam Satu Selimut dengan Istri yang Sedang Haid

Dari Ummu Salamah -radhiallahu anha- dia berkata:

بَيْنَمَا أَنَا مُضْطَجِعَةٌ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْخَمِيلَةِ إِذْ حِضْتُ, فَانْسَلَلْتُ فَأَخَذْتُ ثِيَابَ حِيضَتِي. فَقَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَنَفِسْتِ؟ قُلْتُ: نَعَمْ. فَدَعَانِي فَاضْطَجَعْتُ مَعَهُ فِي الْخَمِيلَةِ


“Ketika aku berbaring bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam satu selimut, tiba-tiba aku haid, lantas aku keluar secara perlahan-lahan untuk mengambil pakaian khusus untuk masa haid. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepadaku, “Apakah kamu sedang nifas (haid)?” Aku menjawab, “Ya.” Lalu beliau memanggilku, lalu aku berbaring lagi bersama beliau dalam satu selimut.” (HR. Al-Bukhari no. 298 dan Muslim no. 444)

 

Dari hadits diatas dapat diambil kesimpulan-kesimpulan sebagai berikut:

Bolehnya tidur dan berbaring bersama wanita yang tengah haid di dalam satu selimut. Sebagaimana dibolehkannya duduk dan makan bersama mereka.

Di antara pelajaran yang bisa dipetik dari dalil di atas adalah:

a.    Hendaknya seorang wanita mempunyai satu pakaian yang khusus dia pakai ketika dia haid.
b.    Dari ucapan Nabi -alaihishshalatu wassalam-, “Apakah kamu sedang nifas (haid)?” Para ulama bersepakat bahwa hukum nifas sama seperti haid, karena Nabi -alaihishshalatu wassalam- sudah tahu kalau Ummu Salamah haid tapi bersaman dengan itu beliau bertanya, “Apakah kamu sedang nifas?”. Kesamaan hukum antara nifas dan haid ini pada seluruh masalah kecuali dalam segelintir masalah yang para ulama sebutkan. Ini telah kami paparkan dalam hukum-hukum haid.

 

http://al-atsariyyah.com/antara-haid-dan-lelaki.html

Iklan
By Abu Muhammad bin Saleh Posted in Fikih